Halaman Utama

Selasa, 12 Juni 2012

Makam Aneh di Cilincing Keluarkan Darah dan Bau Amis



Jupitter Story



kuburan aneh

Fenomena Kuburan yang mengeluarkan darah di Rorotan, Cakung, Jakarta Utara, diketahui terjadi sejak Februari 2012 silam. Kuburan yang dihuni ibu dan anak ini, ramai dikunjungi warga karena fenomenanya yang tak lazim.

"Ibu-nya, Almarhumah Rohani, meninggal 18 Februari. Kira-kira 3 hari sejak dikubur baru keluarkan darah," kata Penjaga TPU Rorotan, Otong, Di Lokasi, Jl Malaka IV, Rorotan, Cakung, Jakarta.

Selain Almarhumah Rohani, kuburan tersebut juga dihuni oleh sang anak yang bernama Faisal Iskandar. Almarhum Faisal dikubur pada 10 September 2004 lampau.

"Pas anaknya dikubur, enggak ada kejadian seperti ini. Pas ibunya dikubur baru ada kayak begini," pungkas penjaga TPU yang berumur 27 tahun ini.

Hembusan bau amis yang diakibatkan fenomena ini, membuat Otong dan beberapa temannya muntah-muntah. Pasalnya bau amis tersebut amat lah tidak sedap.

"Kalau lagi kencang anginnya, saya sama teman saya, kadang-kadang sampai muntah. Enggak kuat sama baunya," ujar Otong.

Menurut penjaga makam, Otong, semasa hidup Rohani, saat masih hidup bekerja sebagai orang yang meminjamkan uang.

"Dulunya si ibu itu rentenir. Dia sempat jadi warga Rorotan, terus pindah ke Warakas, Tanjung Priok, Jakarta Utara," kata Otong saat ditemui di lokasi, Jl Malaka IV, Rorotan, Cilincing, Jakarta Utara).

Rohani sejak 2009 lalu pindah rumah dari Rorotan ke Warakas. Otong menambahkan, kendati rentenir, Ibu Rohani bersikap santun pada warga.

"Ibunya doyan ngobrol, baik sama kita juga," terang Otong.

Saat hidup di Rorotan, Rohani tinggal di perumahan Green Garden. Ia tinggal bersama suaminya dan anak-anaknya. Rohani pun hidup secara berkecukupan.

Namun, kuburan yang dihuni oleh Royani sejak 18 Februari silam jarang dikunjungi keluarganya. Bahkan, saat 40 harian pun sang keluarga tak kunjung melayat makam tersebut.

"Jarang datang, kalaupun datang cuma tengok saja. Enggak minta dibersihkan," tutp Otong.

Pernah saat 31 Maret lalu keluarga datang. Namun tidak ada kata yang terucap. Bahkan utang Rp 100 ribu untuk memasang nisan pun tak dibayarkan.

"Masih ada utang sama kita. Utang Rp 100 ribu. Dulu papannya kan kayu, terus keluarganya minta dibikin dari batu granit. Sampai sekarang belum di bayar," ucap Otong.

KELUARGA CUEK

Pihak keluarga sudah diberitahu soal fenomena aneh di kuburan Rohani di TPU Cilincing, Jakarta Utara. Namun keluarga yang datang ke lokasi pada 31 Maret lalu terkesan cuek. Padahal sudah diberitahu soal darah dan bau amis.

"Terakhir suaminya datang 31 Maret lalu, kita sudah kasih tahu soal ini," kata penjaga TPU Rorotan.

Karena sikap acuh keluarga itu, pihak penjaga makam pun diam saja. Tidak ada perbaikan atau upaya untuk meredam bau amis yang muncul. Rohani dimakamkan di pekuburan itu sejak Februari lalu. Bau amis dan tetesan darah dilihat warga pun sejak Februari.

"Suaminya bilang, biarin saja, tidak usah diapa-apain," ungkap Otong menirukan keluarga almarhumah.

Otong mengatakan, seharusnya kuburan itu dikeruk kembali, dan ditambah tanah. Hal itu dilakukan agar darah tersebut, tidak muncul ke permukaan tanah.

"Harus ditambahin tanah lagi. Tapi mau bagaimana, kalau belum ada izin," keluh pria yang sudah 10 tahun menjaga makam ini.





Sumber ::
http://www.indospiritual.com/artikel_heboh-makam-aneh-di-cilincing-keluarkan-darah-dan-bau-amis.html


jupitter.blogspot.com/


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

http://jupitterpandawa.blogspot.com/

Silahkan masukan comentar anda

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...