Halaman Utama

Minggu, 16 Januari 2011

Pengobatan menggunakan Lintah



Pengobatan modern kini mulai melirik lintah, binatang pengisap darah yang sering dibenci orang. Ternyata lintah bisa meringankan rasa sakit sekaligus melancarkan peredaran darah.
Memang sejak banyak orang sembuh setelah memanfaatkannya, lintah (Hirudo medicinalis) mulai naik daun. Di berbagai rumah sakit dan tempat praktik dokter di Jerman kini bisa ditemukan lintah untuk penyembuhan. Bahkan di sana setiap tahun sekitar 250.000 ekor lintah digunakan untuk mengatasi perdarahan. Selain itu ia juga dimanfaatkan dalam operasi plastik.
“Kadang-kadang kita meletakkan lintah juga di dalam mulut,” kata Martin Klein, dokter bedah di Klinik Virchow, Berlin. “Misalnya, setelah operasi pipi, jika suatu bagian pada kulit menjadi biru. Tapi, tentu saja si penunggu harus mengamati sepanjang waktu agar pasien tidak menelan lintah itu.”
Hasilnya, selain melancarkan aliran darah, lintah juga mengurangi rasa sakit. Metode penyembuhan dengan lintah merupakan tatacara yang tersisa dari Abad Pertengahan. Pada masa itu pasien yang mengalami masalah pada sendi lutut akan merasa lebih baik setelah menempelkan lintah pada lukanya selama beberapa minggu.
Namun pada abad XIX penggunaan lintah secara eksesif di fakultas kedokteran sempat ketinggalan zaman, tergusur oleh kelelawar yang waktu itu sedang booming. Namun kenyataannya para dokter tetap membutuhkan jutaan binatang untuk pengobatan yang menggunakan isapan. Lintah pun tetap digunakan sebagai salah satu penyembuh serba guna. Hewan ini bisa dimanfaatkan oleh penderita skizofrenia maupun depresi, juga untuk merangsang mata, mengempiskan lidah bengkak, dan meringankan sakit usus buntu serta perdarahan.
Kini lintah bahkan diakui sebagai penolong manusia. Di kerongkongan tempat isapannya terdapat tiga rahang yang berbentuk seperti setengah gergaji yang dihiasi sampai 100 gigi kecil. Dalam waktu 30 menit lintah bisa menyedot darah sebanyak 15 ml – kuota yang cukup untuk hidupnya selama setengah tahun. Air ludahnya pun mengandung zat aktif yang sekurang-kurangnya berisi 15 unsur. Contohnya, zat putih telur hirudin yang bermanfaat untuk mengencerkan darah, dan mengandung penisilin.
Kemampuan lintah rupanya menarik perhatian Manfred Roth. Maka, sejak sepuluh tahun lalu ahli zoologi dan pencinta binatang “haus” darah ini menjadi pengelola dan pengimpor lintah satu-satunya di Jerman. Di bekas rumah-rumah kaca untuk sayuran, ia mengembangbiakkan binatang tersebut di antara tumbuhan air, seperti bunga teratai, di kolam berair jernih dengan kontrol kebersihan yang ketat. Setidaknya ada 19 kolam tempat pemeliharaan. Tahun ini saja, dari sini 100.000 ekor lintah telah dipak dengan menggunakan kain basah dan styrofoam pelindung dan dikirimkan kepada para dokter, klinik, dan tabib.
Mungkin karena kemampuan lintah tadi, dalam Bahasa Inggris seorang tabib pada Abad Pertengahan dianggap sebagai leechers. Orang Teuton (Jerman kuno) mengartikan kata leech hampir sinonim dengan kata “penyembuh”. Dhanvantari, salah seorang dewi India, dalam Ayurveda digambarkan memegang seekor lintah di salah satu dari empat tangannya.
Lintah bahkan sempat dianggap bermanfaat untuk mengobati HIV dan hepatitis. Tetapi manfaat itu belum bisa dibuktikan. Mengenai aturan pakainya, “Setelah digunakan langsung dibuang,” begitulah peringatan di Internet. Cuma sedikit lintah yang beruntung bisa dikirim kembali ke kolam pembiakan Firma Zaug.
 Gimanaaaaa...??? Anda Berani cobaaaa...????????
Sumber : http://anakeibune.blogspot.com/2010/11/pengobatan-menggunakan-lintah.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

http://jupitterpandawa.blogspot.com/

Silahkan masukan comentar anda

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...